Anjay, akhirnya gue nulis tentang hp lagi nih. Biasanya gue nulis ini tiap hari, bikin beberapa artikel malah hahaa.. Nah sekarang gue mau kasih info tentang yang hp yang lagi hot-hotnya jadi obrolan dan berita di sosmed.

Kali ini adalah hp atau phablet dari Samsung, Galaxy Note 7. Ini adalah perangkat kelas premium terbaru dari Samsung yang dikeluarin persis sebelum Apple ngenalin iPhone 7. Terus kenapa ini bisa jadi banyak diobrolin? Sayangnya yang jadi banyak diomongin bukan masalah performa atau speknya yang cihuy punya, tapi sebaliknya.

Yang udah pake Galaxy Note 7 ngabarin kalo perangkatnya itu gampang meledak. Banyak juga yang make itu jadi korban dari ledakannya. Sampe-sampe kena luka bakar dan lain-lainnya. Apa akibatnya? Jelas kerugian bagi semua pihak; Samsung dan penggunanya sendiri.

Baca juga: “Tips ambil foto secara candid menggunakan iOS tanpa aplikasi

Bahkan, beberapa maskapai penerbangan udah bikin peraturan bagi penumpang yang pake Galaxy Note 7 diminta buat gak nyalain hp-nya selama di bandara, baik bandara keberangkatan mau pun bandara tujuan.  Awalnya sih Federal Aviation Administration (FAA) yang ngelarang duluan, tapi demi keamanan kali ya jadi di sini juga mulai ngeluarin info yang sama.

Maskapai penerbangan besar dari Indonesia ikut ngeluarin larangan menyalakan Samsung Galaxy Note 7 selama penerbangan. “Penumpang yang membawa Galaxy Note 7 harus benar-benar mematikan selulernya, tidak dalam modus airplane sekali pun,” kata Manajer Humas Garuda Indonesia, Sheila, yang gue dikutip dari Cnnindonesia.com.

Bukan cuma Garuda Indonesia aja yang ngelarang penumpang pengguna Galaxy Note 7 buat nyalain hp-nya di atas pesawat, tapi maskapai lain juga ikut ambil langkah ini. Singapore Airlines, Qantas Airlines, Virgin Australia, Etihad, dan lain sebagainya juga ikut ngeluarin larangan yang sama.

Penyebab utama dari meledaknya perangkat Galaxy Note 7 ini adalah batre. Karena itu, Samsung mulai tunda penjualan hp ini, terus bagi yang udah terlanjur pake, Samsung nawarin tuker ke hp yang baru. Bukan cuma nawarin, tapi juga minta buat stop pake Samsung Galaxy Note 7 yang lama.

Imbauan ini dikirimin ke para pengguna yang udah terlanjur punya. Selain itu, kalo belom ganti ke perangkat yang baru, diminta buat charge batre cuma sampe 60 persen aja gak boleh sampe 100 persen.

Ya lagi-lagi demi keamanan, jadi jangan cas hp sampe penuh. Berita barunya udah ada satu juta pengguna Samsung Galaxy Note 7 yang aman. Artinya udah dituker perangkat lamanya ke yang baru. Satu juta pengguna ini secara global ya bukan di Indonesia aja, sumbernya dari Inet.detik.com.

Ada yang bilang kalo Samsung sengaja ngeluarin Galaxy Note 7 buru-buru buat ngejegal iPhone 7 yang mau dikenalin sama Apple. Karena dikeluarin buru-buru jadi ada masalah yang belom selesai. Gimana menurut lo?

Advertisements