Aseek akhirnya gue nulis tentang kuliner di blog ini. Gak melulu soal teknologi atau gadget, kali ini ada sesuatu yang baru di sini. Buat yang udah ngikutin blog gue dari awal (eh emang ada?), pasti tau kalo gue gak pernah nulis tentang food review sama sekali. Jadi ini pertama kalinya sampe gue tambahain kategori Eats.

Beberapa waktu lalu di Instagram gue nongol makanan steik yang di atasnya dilumurin lelehan keju yang sebelumnya di panasin dulu. Setelah tau, ternyata itu adalah Raclette Steak di Willie Brother. Raclette sendiri adalah nama keju yang gue liat dipotong setengah dari bentuk awalnya bulet.

Cara penyajiannya pun dilelehin di atas piring. Nah kebayang gak tuh gimana nikmatnya? Bagi yang suka keju kayak gue, pasti langsung pengen banget nyoba. Apalagi ditambah liat tu keju meleleh di atas steik. Beuuh.. Gimana gak ngiler pas pertama kali gue liat di Instagram.

[COMMENT AND MENTION YOUR FRIENDS HERE] Ikuti #raclettesteak #mentionchallenge di pada video ini dan menangkan undian 3 voucher discount 50% khusus raclette steak setiap minggunya! . Syarat dan ketentuan silakan baca di poster terkait . . —————————— . . The Wait is Over. After all the hype and excitement around the world, such as New York, Japan, and Berlin, now Willie Brothers Steakhouse brings you the most anticipated food in 2016 to Jakarta! Proudly present to you: Raclette Steak The Swiss-cheesy experience is now on your steak. It consists of 180gr of Premium Rib Eye steak, sauteed semi-crispy rosemary potato, sauteed mushroom, mesclun salad, gherkin pickles, baby tomato, and yes…. the legendary raclette wheel cheese scrapped on it. Live the hype, try it right now! @Williebrothers Steakhouse Pesanggrahan, Kembangan, Jakarta Barat #raclettesteak #williebrothers

A post shared by Willie Brothers (@williebrothers) on

 

Nah itu adalah video yang gue liat di Instagram. Ternyata itu adalah restoran baru yang nawarin menu Raclette Steak di Jakarta. Nama restorannya adalah Willie Brothers, tempatnya di Jalan Pesanggrahan Raya No. 9, Meruya Utara, Kembangan, Jakarta Barat.

Oke, jadi hari Sabtu kemaren (1 Oktober) gue dateng ke Willie Brothers buat nyoba signature dish dari restoran ini. Gue kira ini tempatnya jauh banget pas baca alamatnya. Secara gue gak pernah maen-maen ke Barat. Tapi gak taunya gak jauh-jauh juga sih (karena gue pernah ke daerah situ), deket sama kantor lama gue di Permata Hijau. Ternyata juga, tempatnya ada di belakang Kompas Gramedia.

Gue kira tempatnya bakalan rame karena emang lagi hits banget ini tempat. Tapi pas gue sampe buat makan siang gak terlalu rame. Maksudnya, rame sih tapi masih dapet tempat lah gak waiting list, karena masih ada beberapa meja yang kosong. Lo tau apa yang gue suka pas masuk tempat ini? Cewe-cewe yang dateng men, beuuh.. Pusernya ke mana-mana, keteknya juga sih😍.

Gak salah sama tagline Willie Brothers yang bilang “best family steakhouse in town.” Karena di tempat ini dibagi jadi dua ruangan, kayaknya sih buat yang smoking sama non-smoking room. Yang smoking room lebih terang dari pada yang non-smoking room, eh buat yang ini kalo salah maap yak, gue gak fokus sama ruangannya, gue fokus sama cewe-cewenya keju meleleh.

Baca juga: “Tips makan di nasi goreng Kebon Sirih

Udah gitu ada ruangan playground buat anak-anak. Jadi kalo dateng ke sana bawa balita, bisa juga mereka maen di ruangan ini. Menuju ke ruang playground, dari ruang utama kita keluar melalui ruang outdoor yang gak kalah asik buat foto-foto.

Pas duduk gue langsung nanya-nanya sama staff-nya di sana, ternyata steik ini diambil bagian rib eye yang katanya udah dibumbuin pas diolah, jadi gak bisa milih sauce yang kayak biasanya kita makan steik dan gak bisa ditambahin side dish lagi. Cukup aneh sih awalnya gue pikir.

Jadilah gue tetep pesen menu Raclette Steak di Willie Brothers. Terus ternyata masih ada yang bisa dipilih dari menu ini, selain bagian daging, sauce, dan side dish yang gak bisa dipilih, ternyata tingkat kematengan masih bisa dipilih.

raclette-steak3

Pas pelayannya dateng ke meja gue, steiknya masih polos, belom ada keju raclette-nya. Terus dia balik ke dapur, balik lagi ke meja dengan bawa keju raclette sama piso yang gede banget itu buat “ngejatohin” lelehan keju di atas steik gue.

Anehnya, pas pelayan udah sampe di meja, dia liat ke gue, kayak dalem hatinya ngomong “udah siap foto/videoin belom? Gue mau naro kejunya nih.” Ini tambah aneh lagi sih buat gue hahaa..

raclette-steak

Di akun Instagram-nya williebrothers ada posting-an “delicious steak, less than, Rp 200.000.” Nah jadi bikin penasaran kan berapa harga steik ini? Tenyata Raclette Steak di Willie Brothers dibanderol seharga Rp 175 ribu. Dengan harga segitu, kita dapet daging rib eye lengkap sama keju yang meleleh di atasnya (ya iyalah), kentang yang dipotong dadu, sayuran (selada yang dikasih saus apaan tau), sama jamur. Oia, di atas dagingnya juga ada bendera Willie Brothers yang pas liat jadi ingetin gue sama Tony Roma’s.

raclette-steak2

Gimana rasanya? Hmm.. Ini yang susah gue gambarin. Gue bukan pecinta steik gitu, tapi lidah gue bisa rasain lah mana steik yang enak sama yang enggak. Gue kasih review-nya pake skala angka aja kali ya. Dari 1 – 10 gue kasih Raclette Steak di Willie Brothers ini 7.5 deh.

Mungkin gue masih aneh kali ya makan rib eye, coba aja dagingnya bisa diganti sama tenderloin, pasti gue seneng banget. Terus kejunya itu kayak kurang pas dimakan sama steik, I don’t know, mungkin karena rasa kejunya juga kurang asin kali ya. Sama gue minta welldone, tapi pas dateng dagingnya masih merah :(.

Itu tadi kan makanannya, gimana menu minumannya? Gak tau, gue cuma mesen es teh manis yang menurut gue ini minuman paling cocok diminum kapan aja sama makanan apaan aja. Kayak lo mesen makanan apaan aja terus minumnya es teh manis, pasti cocok-cocok aja. Lo lagi cape abis olahraga, minum es teh manis ya pas aja, gak kayak lo lagi cape dikasih soda.

Terus gimana rasa es teh manis di Willie Brothers ini? Rasanya kayak es teh manis.

Kalo ditanya “kapok gak makan di tempat ini?” Jawaban gue jelas enggak lah. Tempatnya cozy banget, cewe-cewenya tamunya juga sabi-sabi. Dateng ke sini jangan lupa pilih meja yang deket jendela biar terang buat foto-foto.

Mau ke sini harus aware mata lo. Karena plang yang gede tulisannya bukan Willie Brothers tapi WB doang. Gue gak ada foto ni tempat dari luar, karena gue gak bawa lensa lebar. Cari aja di Google buat tau kayak apa kalo dari luar.

PS: Semua yang gue tulis di atas adalah penilaian dari gue sendiri. Jelas ini secara subjektif. Jadi bisa aja beda buat orang lain.

Advertisements