Huft.. Udah lama gak update di blog gue ini. Belakangan lagi rada sibuk, jadi blog ini sedikit dilupakan tentang update-nya. Abis baca judul di atas, kenapa tiba-tiba gue mau bahas beginian? Ini karena gue ngerasa “gerah” aja sama orang-orang yang mau interview kerjaan tapi pakaiannya kayak kurang pas gitu.

Gue sih bukan ahli dalam fesyen ya, bukan juga orang yang bergelut di dunia beginian. Tapi at least gue tau lah apa yang harus dipakai kalo mau interview kerjaan. Ceritanya, di kantor gue sekarang ini lagi butuh banyak kandidat baru. Jadi sering banget ada orang yang mau joint di perusahaan ini, kayak biasanya aja sebelum joint pasti ngelewatin tahap wawancara dulu sama perwakilan perusahaan tersebut.

Nah karena banyak yang dateng buat wawancara kerja, tapi kok ada yang ganjel dari tiap-tiap para calon kandidat, khususnya dari pakaian mereka. Gak cewe, gak cowo ada aja kayaknya yang salah dari pakaian mereka. Ya emang gak semuanya sih salah. Eh iya, ini dari sudut pandang gue ya. Lagi-lagi ini penilaian yang subjektif, karena bisa aja gue salah.

Kenapa gue bisa rada “gerah” sama mereka, karena ini kan mereka berusaha “jual” diri mereka biar bisa masuk ke perusahan baru. Dan yang gue percaya sampe sekarang ini first impression itu sangat penting. Apalagi di mata perusahaan.

Kalo lo mau ketemu gebetan lo yang kenal di media sosial buat pertama kali aja, pasti lo mau penampilan yang sempurna kan? Bayangin kalo pas lo ketemu dia, tapi pakaian lo aneh-aneh. Gue yakin itu bakalan jadi pertemuan lo yang pertama dan terakhirnya sama dia.

Oke, sekarang langsung bahas mengenai pakaian yang pas buat interview kerja yang gue liat. Pertama ada cowo yang dateng pake kemeja, celana bahan, sepatu yang formal. Which is good, tapi gak juga kalo dia pake sweater yang dekil di luarnya.  Sweater ini gue yakin dia pake juga buat naek motor dari rumahnya ke sini buat nutupin kemeja yang lo pake di dalemnya.

Gak tau emang itu maksudnya dari dia atau emang dia lupa aja gitu buat buka sweater-nya. Tapi masa iya lo mau wawancara kerja pake sweater dekil gitu? Gak masuk akal aja buat gue. Kayak yang gue bilang di atas, first impression itu penting banget.

Ada juga cewe yang pake dress merah, dan itu senada semua merah dari sepatu sampe tas. Terus rambutnya juga agak kemerahan. Gak tau sih ini sebenernya bagus apa gak, tapi gue sih gak suka aja liatnya.

Baca juga: Jangan langsung update kerjaan baru di LinkedIn

Pernah juga liat cewe yang udah rapih, tapi bawa tas gemblok yang gede banget. Ya gimana ya, aneh aja sih liatnya, udah pake kemeja formal khas cewe-cewe kantoran di Sudirman – Thamrin, tapi bawa tasnya yang gede gitu.

Terus ada lagi cowo yang dateng dari penampilannya udah pas banget deh; kemeja, celana bahan, sepatu formal. Tapi iket pinggangnya itu dia pake yang bahan webbing. Iket pinggang ini biasanya dipake buat yang casual, jelas gak pas banget kalo dipaduin sama kemeja dan celana bahan. Fyi aja, iket pinggang model gini gue pake terakhir itu jaman SMA.

Iket pinggang itu penting, meski celana lo gak kedodoran tapi penggunaan iket pinggang bisa nambah kesan formal. Aneh sih liat orang udah rapih tapi gak pake iket pinggang. Apalagi kemeja lo pasti di masukin ke dalem kemeja kan? Nah coba pake iket pinggang kulit yang senada sama warna celana bahan. Biasanya sih yang warna netral itu item. Jadi gak ada salahnya lo punya satu iket pinggang kulit warna item.

Perlu diperhatiin juga, iket pinggang yang lo pake itu harus pas di pinggang. Jangan sampe ujung iket pinggang itu melingker di setengah badan sampe di bagian pinggang belakang lo. Itu gak bagus banget. Lagi pula biasanya iket pinggang itu ada ukurannya, jadi pilih yang pas ukurannya.

Perlu diperhatiin juga rambut. Harus rapi, meski gak pendek-pendek banget, coba aja pakein minyak rambut gitu. Rambut gue jarang rapih, tapi kalo udah mau wawancara kerja, gue pasti pake pomade. Pernah sih wawancara kerja pertama di kantor gue sekarang ini rambutnya gue kuncir waktu masih panjang. Tapi pas interview kedua udah pendek.

Terus di kantor gue ini juga pernah liat ada cowo yang dateng cuma bawa tas jinjing ukuran sedeng. Tas jinjing yang gue maksud yang ukuran pouch kayak yang biasa lo liat cowo-cowo metroseksual bawa di mall. Karena ruangan interview-nya dari kaca, jadi keliatan dia ngeluarin amplop cokelat dari dalemnya yang udah dilipet-lipet biar bisa masuk ke tasnya itu.

Terus dia ngeluarin kertas putih dari dalem amplop itu, dikasihin ke yang interview dia. Gue yakin sih itu CV-nya dia. Ini lagi yang salah, masa iya CV dilipet-lipet sih?

Intinya sih do research tentang perusahaan yang akan lo datengin buat interview. Pastiin juga buat posisi yang lo mau itu. Kalo gue itu gak pernah kerja di kantor yang terlalu “serius,” jadi gue selalu sesuain sama dunianya. Meski santai, gue juga gak pernah tuh dateng buat interview pake celana jeans. Selalu pake celana bahan (chino), yang terakhir ini gue pake duckpants.

Apalagi pake kaos, gak akan pernah. Tapi kalo gue yang nge-interview orang, pernah pake kaos, jeans, sama rambut gue kuncir hahaa.. Eh tapi ada juga yang gue interview pake kaos doang. Apa karena mentang-mentang perusahaan media kali ya?

Gue waktu awal-awal banget (fresh graduate) yang mau dateng wawancara kerja di perusahaan media juga sempet sih kepikiran mau pake jeans sama kemeja gitu. Tapi setelah gue nanya sama temen gue yang udah duluan masuk ke dunia jurnalistik dia bilang “gak bisa, tetep harus rapih. First impression itu penting loh.”

Nah lagi-lagi kesan pertama itu sangat penting. Jadi jangan sampe lo udah failed masuk perusahaan yang udah lo apply cuma gara-gara mereka (perusahaan tersebut) gak suka sama penampilan lo. Good luck 🙂

Advertisements