Lagi sore-sore di kantor gue (yang lama), tiba-tiba ada obrolan yang rada seru sama seisi kantor termasuk editor in chief gue. “Yang jelas jangan samain fungsi sama gaya,” adalah kutipan dari doi yang intinya fungsi ya begitu aja tapi gaya gak akan pernah ada abisnya.

Setuju sih gue. Kayak misalnya ngomongin jam tangan. Terlepas dari smartwatch, jam tangan mahal yang jutaan, dibandingin sama yang puluhan ribu, itu fungsinya sama; sama-sama buat nunjukin waktu. Tapi ada yang beda dari keduanya. Gaya atau style.

Gaya, adalah perbedaan yang jelas-jelas mencolok. Kalo mau gaya ya jangan pake jam tangan yang puluhan ribu, tapi pake yang jutaan. Kalo gak pentingin gaya, pake aja jam tangan yang harganya puluhan ribu, toh juga fungsinya sama aja ‘kan?

Tapi sayangnya, di Indonesia sendiri khususnya generasi milenial, gaya adalah yang no satu. Sedangkan fungsi itu bisa di no ke sekian. Makanya gak heran juga kalo dibilang masyarakat Indonesia itu sifatnya konsumtif. Hal ini bisa diliat di artikel yang bilang masyarakat Indonesia emang konsumtif.

Percaya gak? Coba aja liat, tiap ada barang yang baru launching, pasti dicari dan dibeli. Misalnya, iPhone 7 yang baru diluncurin sama Apple, meski di Indonesia gak masuk, tapi ada aja yang udah pake kan? Pasti hape sebelomnya itu iPhone 6s yang lagi-lagi dia beli pas ni hape baru keluar.

Udah gitu, iPhone 6s yang dia pake itu belom rusak dan masih bagus-bagus aja. Cuma balik lagi ke gaya, ya jelas iPhone 7 itu tempting banget ‘kan? Apalagi yang Jet Black😍.

Oke buat contoh yang laennya lagi, siapa yang demen banget ngopi di coffee shop? Atau lo punya temen yang demen banget ngajak ngumpul di kedai kopi? Padahal di warung kopi biasa juga sama aja kan?

Baca juga: Nyobain Raclette Steak di Willie Brothers

Yang beda jelas harganya. Yang di kedai kopi itu segelas bisa Rp35 ribu ke atas sedangkan di warung kopi ya bisa Rp4 ribu aja. Tapi kan gak gaya dong kalo di warung kopi pinggir jalan? Kalo di kedai kopi, bisa foto-foto yang bagus, nantinya bisa dioper ke Instagram dan nantinya dapet like banyak.

Kembali ke judul, dari contoh kasus di atas; fungsinya masih sama antara iPhone 6s dan iPhone 7, juga rasa kopi di warung kopi sama di kedai kopi yang bagus. Tapi ya namanya juga biar gaya jadi harus tetep up-to-date. Meski semua kebutuhan lo udah terpenuhi di iPhone 6s tetep aja ada rasa harus buat upgrade hape. Juga di warung kopi lo bisa “ngilangin kantuk” pake kopi item, sama aja kaya kedai kopi yang mahal pake espresso.

Ini juga bakal bawa lo ke tingkat selanjutnya dalam status sosial lo. Kalo lagi ngumpul-ngumpul sama temen lo di kedai kopi mahal dan cuma lo doang yang pake iPhone terbaru, gimana bangganya? Bisa dipastiin hape baru itu bakalan lo taro di atas mejaudah gitu ngajak-ngajak selfie yang pastinya pake hape baru lo itu ‘kan?

Kalo gue sendiri sih, gaya itu gak kalah penting. Tapi yang pasti jangan pernah maksain gaya kalo gak mampu. Mampu di sini bisa jadi dari segi finansial. Gue sih kalo emang lagi gak ada duit gue gak maksain buat sesuatu itu.

Advertisements