Kayaknya belakangan ini lagi tren buat surat. Tapi dari semua itu enggak ada yang beneran berbentuk surat, contohnya surat cinta untuk Starla berbentuk lagu yang dinyanyikan sama Virgoun. Atau ada juga surat kecil untuk tuhan yang bermedium film disutradarai sama Fajar Bustomi.

Dari tren itu, gue juga mau ikutan buat surat tapi dalam bentuk yang beneran surat (tulisan). Gue mau kasih judul “Surat sayang untuk Samantha.” Surat ini gue tulis buat genapnya umur Samantha jadi satu tahun.

Tepat satu tahun lalu, Mantha; panggilan gue buat dia lahir ke dunia. Dia lahir di rumah sakit yang sama, sama gue waktu lahir dulu. Semua proses kelahirannya gue tau persis, kecuali pas lagi di ruang operasi. Karena proses lahirannya ini sectio, jadi enggak ada yang boleh masuk selain dokter dan suster.

Mantha lahir di hari Sabtu, 23 Juli 2016. Tapi di hari Jumatnya kita udah siap di rumah sakit. Kirain udah mau keluar, enggak taunya masih betah satu hari di dalam perut. Proses lahirnya Mantha gue bikin videonya. Ini emang sengaja gue bikin buat dokumentasi yang nantinya ini akan jadi kado buat Mantha kalo dia udah gede bisa diliat sendiri.

Enggak kerasa sekarang umurnya udah satu tahun. Artinya udah satu tahun juga hidup kita sangat berwarna sama hadirnya Samantha. Begitu jauh sama dia, langsung kangen, langsung pengen cepet-cepet pulang. Even waktu di jalan belom sampe kantor aja udah kangen kalo inget tingkah lakunya Mantha.

Dari pertama kali gue ketemu pas dipanggil sama suster buat masuk ke ruangan (satu ruangan sebelom ruang operasi) yang ternyata udah ada Mantha di atas meja timbangan, perasaan gue campur aduk. Seneng, sedih, terharu, semua jadi satu. Yang pasti tanggung jawab gue buat ngejagain dia, ngelindungin dia, ngasih semua yang terbaik buat dia, langsung ada di pundak gue.

Apalagi pas abis gue azan-in, suster bilang kalo Mantha butuh alat bantuan buat napasnya karena emang gue liat napasnya dia cepet banget sampe perutnya naek turun yang juga cepet kayak orang ngos-ngosan abis kelilingin lapangan bola. Gue cuma bisa pasrah kalo emang itu yang terbaik buat dia. Enggak lama gue dipanggil ke ruang bayi, dan gue liat Mantha tempat tidurnya beda dari bayi-bayi lainnya.

Mantha di atas tempat tidurnya penuh sama mesin, pas gue liat gue bener-bener mau nangis enggak tega liatnya. Bayangin aja belom ada setengah jam lahir, tapi dia harus berjuang sama alat-alat itu. Salah satu yang bikin gue enggak tega banget adalah ada selang yang masuk ke mulutnya, yang di kacamata gue bikin dia gelagapan sampe air liurnya keluar-keluar banyak gitu.

“Ini selangnya enggak ke daleman sus masuknya?” gue tanya ke suster, dan lo tau susternya jawab apa? “Enggak kok pak, ini selangnya emang masuk langsung ke paru-parunya.” Syiit, anak yang baru banget lahir udah harus ngalamin kayak gitu? Kebayang enggak rasanya ngeliat anak lo begitu?

Di atas fotonya Mantha waktu baru lahir dan harus dipasangin mesin CPAP namanya. Sengaja gue bikin blur fotonya karena gue enggak tega ngeliatnya. Lagian, gue juga enggak mau anak gue diliat sama orang banyak lagi begini. Kalo mau lebih jelasnya, Google aja pake keyword CPAP. Untungnya enggak sampe 24 jam Mantha udah bisa lepas CPAP-nya.

Pokoknya kalo dia sakit, jadi hal yang paling enggak enak buat gue. Gue inget banget di hari valentine taun ini, gue lagi asik-asik kerja, dapet kabar kalo Mantha batuk sama pileknya mulai parah.

Jadinya gue harus ninggalin kerjaan, terus nyusul ke rumah sakit. Gue ngerasa di hari kasih sayang itu jadi bener-bener ujian buat sayangnya gue sama Mantha. Inti dari semuanya, gue jadi tau gimana perasaan orang tua gue khususnya bokap gue pas gue tanya dia sayang apa enggak sama gue.

That was a silly question, but I was a little kid tho. You know what his answer? He said “no one parents didn’t love their child(s).” Saat itu gue tau kalo dia (bokap gue) itu sayang sama gue, tapi yang gue enggak tau seberapa dalem sayangnya dia sama gue.

Sekarang pas ada Mantha, gue jadi tau seberapa sayangnya dia ke gue. Karena ini sama aja kayak seberapa sayangnya gue ke Mantha. Buat yang udah punya anak, pasti tau lah gimana rasa sayangnya ke anak sendiri.

Samantha umur satu hari. Septum-nya masih merah banget kerena selang CPAP 😦
Samantha umur dua hari. Tetep tempat tidurnya beda sama bayi yang laen karena ada balonnya 🙂

Balonnya sampe harus di plester ke tempat tidurnya biar gak ganggu susternya yang waktu bawa-bawa ke kamar dan kamar bayi.

Selamat ulang tahun Mantha, we always love you😘

 

Advertisements